RISE Xavi Simons seumuran dengan sbobet88.digital Jude Bellingham, Jamal Musala dan Pedri tapi sepertinya dia sudah ada selamanya.

Pemain berusia 19 tahun itu telah lama disebut-sebut sebagai salah satu bintang sepak bola berikutnya dan sekarang akhirnya memenuhi hype di PSV Eindhoven. Simons menghadapi beban ekspektasi setelah meledak ke panggung di Barcelona, ​​setelah mengasah keterampilannya di akademi klub La Masia yang terkenal sejak usia tujuh tahun.

Tapi luar biasa, yang dijuluki ‘Golden Curls’ Situs Judi Slot Terbaik Dan Terpercaya No 1 , terlihat lebih awal oleh rival LaLiga Barca, Villarreal. Simons baru berusia tiga tahun ketika ayahnya Regillio Simons menyelesaikan karir bermainnya di tim Belanda TOP Oss sebelum keluarganya pindah ke Spanyol dari Amsterdam.

“[Xavi] bergabung dengan sistem di Villarreal,” kata Simons Sr kepada Mail. “Mereka sangat senang dengan kemajuannya dan menginginkannya di sistem akademi tetapi dia berusia enam tahun dan sudah bermain dengan U9 mereka.

“Saya pikir itu terlalu dini untuk itu. Saya tidak ingin dia bermain di U9 pada usia enam tahun, jadi saya katakan tidak. Itu seminggu kemudian ketika Barcelona menelepon dan ingin dia pergi untuk uji coba.”

RISE Xavi Simons Adalah Target Chelsea Pada Usia 12 Tahun

Simons Jr. terus unggul di Barcelona, ​​​​yang menganggapnya sebagai prospek bakat akademi terbesar sejak Lionel Messi.

Chelsea termasuk di antara klub-klub yang mencoba merebut jasanya Situs Slot Gacor ketika dia baru berusia 12 tahun, tetapi ayahnya ingin dia tetap tinggal di Spanyol. Regillio menambahkan: “Kami telah berbicara dengan Chelsea dan Anda tahu itu akan menjadi uang yang baik di Chelsea.

“Agen mendekati saya untuk mengatakan mereka bekerja untuk klub Inggris atau klub Spanyol. Itu tidak bisa menyentuhku. Saya bukan seseorang yang akan bermata bintang. “Barcelona sudah menjadi klub besar dan itu memberinya semacam tekanan dan dia menanganinya dengan baik. Itu bagus untukku.”

Tidak mengherankan keluarga Simons ingin dia melanjutkan di Nou Camp, setelah menamai gelandang itu dengan ikon Xavi Hernandez. Manajer sekarang-Barcelona adalah pemain di klub ketika senama yang lebih muda mulai menghasilkan beberapa buzz online.

Dan Xavi pernah mengingat hari ketika keduanya berpapasan, dengan mengatakan: “Saya bersama fisioterapis ketika Xavi [Hernandez] datang. “Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa nama saya juga Xavi, dia tertawa. Itu lucu. Dia idola saya.

“Saya tahu ini sulit, tetapi saya akan melakukan segalanya Judi Slot untuk membuatnya.” Sayangnya, Simons tidak meniru dia di Barcelona dan dia akhirnya menandatangani kontrak profesional pertamanya di Paris Saint-Germain pada 2019 tanpa membuat haluan seniornya di Catalonia.

Dia menjelaskan: “Semua orang bermimpi bermain dengan Messi, tetapi terkadang ada cara lain. “Saya memutuskan untuk mencoba petualangan lain – dan saya pikir ini bagus untuk perkembangan saya.”